Mencegah Film Pembajakan Dengan DRM

film

Film selalu menjadi objek pembajakan. Di masa lalu ketika teknologi digital adalah belum membuat penampilan, pedagang yang tidak bermoral digunakan untuk diam-diam memotret seluruh film di lorong-lorong teater. Selanjutnya tersebut layarkaca21 dalam bentuk kaset video atau kaset atau bahkan CD. Kualitas produk ini disalin itu tidak sebanding dengan aslinya dan pada banyak kesempatan mereka tidak menemukan nikmat tersebut dengan pemirsa yang lebih suka film asli atau salinan otentik. Banyak produk disalin yang diringkas juga dan orang tidak seperti versi yang lebih pendek tersebut.

Perubahan skenario dengan munculnya teknologi digital –

skenario berubah drastis dengan munculnya teknologi digital. Sementara di masa lalu kendala utama dalam menyalin dan pembajakan adalah kualitas yang tidak pernah sampai tanda, sampai hari kualitas item yang disalin adalah tidak kalah dengan aslinya. Dalam hasil jalan baru sekarang telah dibuka untuk mereka yang membuat salinan ini dan terlibat dalam kegiatan yang tidak bermoral.

Dalam hasil sekarang sudah menjadi keharusan bagi Anda untuk mencegah penyalinan dengan melindungi isi web Anda dan menjamin keamanan dokumen. Hal ini hanya dapat dilakukan dengan perangkat lunak manajemen hak digital diberlakukan. Salah satu sistem DRM yang paling awal adalah Content Scrambling System atau CSS yang terbentuk pada tahun 1996. Ini digunakan untuk membatasi fitur dimasukkan dalam isi sehingga kualitas tinggi salinan digital tidak dapat diambil. Awalnya software ini bekerja pada perangkat lunak windows tapi kemudian mereka datang ke dalam bermain dengan Linux.

penemuan baru di bidang DRM

Sebuah sistem DRM baru telah dimasukkan ke dalam tempat oleh Microsoft Perusahaan dalam Windows Vista. Perangkat lunak ini bernama Protected Media Path. Ini berisi PVP atau Dilindungi Jalur Video yang berhenti isi dibatasi dari yang ditampilkan. Hal ini juga memiliki kemampuan untuk informasi mengenkripsi selama transmisi memantau grafis dan mencegah rekaman yang tidak sah.

Selanjutnya pengembang datang dengan “Advanced Access Content System” atau AACS yang dilaksanakan oleh HD DVD serta Blue Ray. Kunci proses juga diterbitkan oleh Kerupuk dan akhirnya bendera siaran datang pada tahun 2001. Hal ini didukung oleh kedua MPAA dan FCC.

Konsep DRM menerima beberapa set kembali ketika pengadilan AS memutuskan bahwa pembatasan tersebut tidak dapat dikenakan pada industri TV. Namun proses mencegah penyalinan yang tidak sah lagi mengambil ketika konsorsium penyiar, produsen dan juga operator jaringan di 35 negara berusaha evolusi standar digital baru untuk TV dan Internet.

masa DRM

Varian terbaru dan update dari sistem datang dengan perangkat lunak Perlindungan Konten untuk manajemen hak digital pada tahun 2007. Seperti DRM lainnya niat di sini adalah juga untuk mengontrol penggunaan salah satu materi berhak cipta oleh pengguna akhir. Bagian terbaik dari teknologi baru adalah bahwa itu diselaraskan penggunaan teknologi di semua platform yang tersedia mengakibatkan pencegahan sukses akses tidak sah ke data dan informasi oleh penyusup.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.